Pengangguran dan Kemiskinan Kabupaten Bandung Meningkat.

Kab. Bandung, SRI-Media.com ,- Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten Bandung beberapa tahun terakhir terus merangkak naik. Di mana pada, 2016 berada di angka, 70,69 poin, 2017 di angka 71,02 poin, 2018 di angka 71,75 poin dan 2019 berada di angka 72,41 poin.

Namun, dalam situasi wabah covid-19, IPM tahun 2020 mencapai 72,39 poin, atau menurun 0,02 poin dibandingkan tahun 2019. Angka capaian 2020 tersebut merupakan kontribusi dari indeks pendidikan (65,12 poin), kesehatan (82,35 poin) dan daya beli (70,74 poin).

Hal itu disampaikan Pelaksana Harian (Plh.) Bupati Bandung, Asep Sukmana di sela-sela Rapat Paripurna Penyampaian Nota Pengantar Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Akhir Tahun Anggaran 2020 di Gedung DPRD Soreang, beberapa waktu lalu.

“Kita bisa berbangga, karena indeks pendidikan dan kesehatan masih bisa naik. Turunnya indeks daya beli cukup wajar, mengingat kondisi pandemi. Karenanya kita terus dorong melalui fokus pemulihan ekonomi. Kalau ekonomi sudah pulih, daya beli tentu akan meningkat kembali,” ujar Plh. Bupati.

Indeks pendidikan yang direpresentasikan dengan angka Harapan Lama Sekolah (HLS) mencapai 12,69 tahun, naik dibandingkan 2019 (12,68 tahun). Angka Rata-rata Lama Sekolah (RLS) 2020 yang mencapai 8,96 tahun, juga menunjukkan kenaikan dibanding 2019 (8,79 tahun). Angka kemiskinan, tutur Asep Sukmana, juga mengalami kenaikan. Di mana pada tahun ini mencapai 6,91%, sedangkan tahun 2019 mencapai 5,94%.

“Tingkat pengangguran berada di angka 8,58%, naik dibanding tahun 2019, yaitu 5,48%. Naiknya angka kemiskinan dan pengangguran tidak bisa dipungkiri, merupakan dampak pandemi covid-19. Sementara untuk indikator ekonomi, yang direpresentasikan dengan rata-rata pengeluaran per kapita, mengalami penurunan dengan nilai Rp.10,2 juta jika dibandingkan dengan tahun 2019 yaitu Rp 10,5 juta,” tutup Asep Sukmana.**(Yun’R*), ┬áSumber: Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan.

 

 

Tinggalkan Balasan